Jam tak masuk kubur dik..

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Saturday, November 28, 2009 | | 8 kiriman komen »

Sebuah keluarga sedang menjamu selera. Hidangan di meja marmar bulat ala chinese style itu penuh dengan lauk pauk bertemakan Hari Raya Aidiladha. Nasi himpit, rendang ayam kampung, sambal ikan bilis, soto, kek lapis Sarawak dan kek buatan ibu. Nasi goreng sardin juga ada. Minuman pula, milo panas. Si abang yang baru sahaja pulang dari Bumi Kenyalang kerana ingin menghabiskan cuti 14 harinya yang masih berbaki sangat berselera, rindu dengan air tangan ibunya barangkali.

Semasa makan tiada apa yang menarik dibualkan. Sesekali terdengar bunyi denting sudu pada mangkuk berisi soto. Si ayah selesai makan. Si ayah menuju ke dapur dan membersihkan jemari dengan sisa lauk rendang. Si ayah kembali ke meja makan, lalu mengarahkan matanya ke jam dinding. Jam tidak bergerak!

"La, jam ni dah mati rupanya.." Si ayah memandang si ibu.

Serentak, tujuh beranak itu tergelak kecil. Tak siapa pun perasan yang jam dinding tersebut telah kehabisan bateri. Tambahan pula, ada lebih kurang tiga buah jam dinding di tingkat bawah, jadi tak hairanlah kalau ada yang perasan tapi tiada inisiatif untuk menggantikan bateri untuk jam yang telah mati tadi.

Tiba-tiba, terdengar suara kecil berbunyi, "Ibu, jam boleh mati ke? Kalau dah mati kenapa kita tak masukkan dia dalam kubur?"


Si abang terbeliak. Terperanjat dengan soalan yang keluar dari mulut kanak-kanak lelaki berumur 7 tahun itu. Si ibu memandang si abang sambil tersengih. Mungkin si ibu hendak memberitahu "Tengok, kan ibu dah cakap, adik kau ni pandai dia lain macam sikit"

Lalu si ibu mengusap-usap kepala anak bongsunya itu sambil tersenyum. "Jam 'mati' tu maksudnya jam tu dah habis bateri. Bukan mati macam manusia tu. Kalau dah habis bateri, kita kenalah ganti dengan bateri yang baru"

Si adik, "O..."


"Kau ni dik, soalan kau semua bijak-bijak. Kau ni bijak sebenarnya,cuma malas..bila suruh belajar je tidur.." Sempat pula si ibu berleter.

Tujuh beranak itu tergelak lagi. Sekurang-kurangnya pagi itu si adik telah belajar sesuatu, jam tak masuk kubur.



Bila kau gembira, tegurlah kawan yang sedang bersedih

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Friday, November 20, 2009 | | 8 kiriman komen »




Time to change..

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Wednesday, November 18, 2009 | | 8 kiriman komen »



Readers, tiba-tiba aku terpanggil untuk jadikan blog ni tempat aku memaki hamun orang. Boleh ke?

Honestly, adalah sangat, sangat sukar kau nak dengar aku memaki hamun orang - mencarut. Tapi, aku selalu luahkan makian tu dalam bentuk tulisan. Contohnya begini : Sial kau anak haram! Seriously sangat, sangat sukar kau nak dengar perkataan sial dan anak haram tu keluar dari mulut aku, atau apa juga perkataan carut dan maki yang lain.Tapi, aku tak boleh elak memaki hamun orang yang aku tak suka dalam hati. Setiap kali aku hilang sabar dengan sesiapa, hati aku yang cedera parah dek kerana memendam kemarahan tu seorang diri dan bertahan untuk tempoh yang lama, aku akan carut puas-puas dalam hati. Daripada aku maki hamun dalam hati, lebih baik aku maki hamun terus dalam bentuk begini. Sekurang-kurangnya aku dapat kongsikan dengan orang lain dan orang lain akan tahu yang sebenarnya aku ni boleh tahan jugak mencarut. Mencarut dalam hati. Supaya aku lega dan lupakan semuanya lepas tu. Melainkan isu tu berbangkit,maka aku akan sambung mencarut.

Aku tak kisah apa orang nak kata,but that is a fact that almost everyone face. Kita marah tapi kita simpan,kononnya sabar itu separuh daripada iman. Macam mana pulak kalau orang tu panas baran tapi dia cuba aplikasikan sabar tu setiap kali dia marah? Lama-lama meletup jugak,rite? Maksudnya di sini, aku tak lah sewenang-wenangnya akan memaki hamun orang,serious! Bila aku dah tak tahan,marah tu meletus,then aku memang automatically kaya dengan kata-kata carutan. Silap-silap boleh bawak bergaduh kalau maki depan-depan. Huhu.

Entahlah,ini cuma hasrat yang belum tentu aku realisasikan. Depend dengan penerimaan dan komen pembaca. Actually aku sangat kagum dengan blog kawan aku. Alif Rosehaizad. Dia menempelak kawan-kawan,keluarga,dan mana-mana orang yang dia rasa dia ada percanggahan atau masalah dengan berani dan semuanya atas rasional tertentu macam kes settle di asrama,isu keluarga,isu sosial di universiti dia dan sebagainya. Bila aku baca blog dia,aku rasa aku juga perlu jadi macam dia. Pedulikan apa orang nak kata! Untuk hormati privacy,aku akan restrictkan readers, atau letak warning di awal entry, atau maki dalam teka teki, senang bukan?

Aku perlu jadi diri sendiri. Kalau orang rasa makian itu terlalu kasar, so leave this blog. Aku hormati keputusan itu. Tapi,aku akan cuba sehabis baik untuk tapis setiap apa yang aku tulis untuk entry yang berbentuk emosi. Aku tahu,emosi mempengaruhi fikiran (rasional). Tapi fikirkan kata pujangga ini "Setiap yang kita lakukan biarlah jujur kerana kejujuran itu telalu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran hidup sentiasa menjadi mainan orang"

Aku rasa kemungkinan besar aku laksanakan hasrat ini besar dan kemungkinan untuk entry berserta carutan ini adalah sedikit (because aku akan fikir dua tiga kali before post). So, time to change..

Benaran sih..

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Saturday, November 14, 2009 | | 6 kiriman komen »




Pada 4,5, dan 6 November aku berada di Kompleks Imigresen dan Quarantin (CIQ) Tebedu (sempadan Tebedu,Sarawak-Entikong,Kalimantan Barat) untuk belajar peranan PPKP/Inspektor Kesihatan (nama ni dah tak digunakan lagi but just for your understanding) di sempadan negara. Jadi peranan Pembantu Pegawai Kesihatan Persekitaran di sempadan negara berkaitan dengan import dan eksport makanan, mayat, tisu manusia atau organ dan bahan-bahan patogenik. Kiranya aku belajar prosedur import dan eksport yang aku senaraikan tadi, like how to sampling import food - form apa nak kene isi, sampling apa yang patut kita fokus untuk ikan, sayur dan buah-buahan and etc. Import mayat, tisu manusia and patogenic substances pun ada prosedur tersendiri.


Jadi hari terakhir, 6 November, aku dibawa melawat ke Pejabat Kesihatan Entikong, Kalimantan, lebih kurang 300-400 meter je dari Pejabat Kesihatan Tebedu, Sarawak. Jalan kaki je,kata sempadan~ Aku gila excited sebab even aku bukannya lama pun kat sana, lebih kurang 10-15 minit tapi the fact that aku dah memijak bumi Kalimantan adalah satu rekod yang boleh dibanggakan,haha! Lain rasanya ada kat sana. Komunikasi seakan terbatas biarpun aku faham apa yang dorang borakkan. Budaya pun agak lain. Muka dorang pun lain *apakah?* Bila aku baca notis-notis,surat-surat dalam Pejabat Kesihatan Entikong tu aku rasa nak tegelak..hey,aku betul-betul kat Indonesia lah! Kagum aku.. Oh,kalau kat M'sia jawatan kami dipanggil Peg Kesihatan Persekitaran,kat sana mereka dikenal sebagai Peg Kesehatan Lingkungan. Ada lain macam sikit tapi takpelah. Dan lagi satu,kalau kat M'sia jawatan PKP nih dimonopoli kaum lelaki,tapi menurut Peg Kesehatan Lingkungan yang aku jumpa tu,kat sana ramai perempuan. Hmm.. Tapi aku tak hairan,sebab sekarang ni ramai je perempuan ambil kos ni.



Ok lah..aku cuma nak bagitahu,aku sudah ke Indonesia,yippi!~

I wonder if my report writing is worse than this..HAHA!

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Friday, November 13, 2009 | | 7 kiriman komen »






Nerd

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Wednesday, November 04, 2009 | | 8 kiriman komen »

Seorang kawan aku pernah cakap, kawan-kawan aku dekat kampus SEMUAnya nerd. Aku ulang, KAWAN aku tu cakap, KAWAN-KAWAN aku dekat kampus SEMUAnya NERD.
.
.
Nerd ni ada dua, tiga maksud. Antaranya, nerd ini boleh jadi orang yang bodoh, menjengkelkan, dan tak menarik. Boleh jadi juga, nerd ni orang bijak/pakar dalam sesuatu bidang/perkara, tapi cuma dalam bidang/perkara itu semata-mata, contoh yang paling dekat di hati, game atau computer nerd. Sekali sekala, nerd ni gelaran untuk orang yang tidak sosial atau terpinggir oleh masyarakat; bergaul sesama mereka sahaja. Mungkin, ada definisi lain lagi. *Cek kamus ye kawan-kawan hehe*
.
.
Aku tak tahu dia maksudkan aku nerd yang mana satu. Kawan-kawan aku tu pulak, nerd yang mana satu. Tapi kebodohan orang Melayu kadang-kadang kita tahu dan nampak jelas. Rata-rata mendifiniskan nerd ni sebagai orang yang gila study dalam bilik, tak sosial, dan lurus bendul. Kalian mesti tengah imagine, seorang budak berkaca mata tebal, rambut sikat tepi; I mean sikat menggunakan sikat secara rapi ke tepi, baju masuk dalam, skema bila bercakap, dan kehulu kehilir bimbit buku untuk dibaca, kan? Well, memang wujud orang macam ni tapi tak ramai. Mungkin 1 dalam 100.
.
.
Okey masalahnya sekarang bukan macam mana fizikal orang nerd ni mahupun berapa ramai golongan ni di muka bumi. Cuma tolonglah betul-betul faham maksud sesuatu istilah Bahasa Inggeris tu sebelum kau memandai terjemah dalam Bahasa Melayu. Kau buat aku nak tergelaklah. Kau konon-konon nak cakap aku nerd, nak sindir aku ke ape ke aku tak tahulah, tapi yang aku tahu, aku nampak kebodohan kau masa tu.
.
.
Lagi satu, kau gunakan 'KAWAN' dan 'SEMUAnya' dalam ayat kau tu..bukan termasuk kau ke? See, lagi sekali kau tak sengaja tonjolkan betapa bodohnya kau. Haih..tak faham aku. Bila kau cakap macam ni,aku rasa,kawan-kawan aku pun takkan setuju dengan statement kau tu,betul tak readers? Aku bukan nerd,noktah!
pelekat kuning: tak dapat jarakkan perenggan jadi aku letak dua tanda noktah lepas tiap perenggan.



mulai sekarang aku akan fikir 30 ke 100 kali

Idea bernas harisu-sama a.k.a RS | Sunday, November 01, 2009 | , , | 10 kiriman komen »


sesetengah orang beri macam-macam alasan kabur, tak berasas, tak relevan dan berharap aku akan simpati dan tanya soalan-soalan berbaur sedih dan pilu seperti "kenapa ni, ada masalah ke?"

tolonglah. aku dah masak dengan orang-orang macam ni. tak payah nak berkias-kias macam orang bodoh kurang cerdik kalau kau tak reti. straight to the point! oh,aku gembira je, tengoklah 2 keping gambar tu. itu baru 2 keping. aku takut kau jatuh pengsan dengar plan aku berjaya. hehe.

pelekat tak lutsinar: tak payah rajinkan diri terasa dengan benda ni. bukan semua. seorang dua sahaja. aku rasa lah, malas nak kira.